Iklan

iklan

Ada Kerangka Ikan Raksasa di Museum R.A. Kartini, Ini Detailnya!

Klikfakta.com
Sabtu, 02 Oktober 2021 | 17:59 WIB Last Updated 2021-10-02T10:59:54Z
Flashdisk Ebook Islami

Wujud kerangka ikan Joko Tuo

KlikFakta.com, Jepara - 
Kerangka ikan raksasa kini terpajang di Museum R.A. Kartini Jepara. Koleksi ini dinamai kerangka ikan Joko Tuo. Seberapa besar ukurannya?

 

Kerangka ikan Joko Tuo berukuran panjang 16 meter, lebar 4 meter, dan tinggi 2 meter. Kerangka seberat 6 ton itu kini dipajang di ruang II Jepara Kuno.

 

Pemandu Museum R.A. Kartini Jepara, Fais Probo Pujiono mengatakan ikan tersebut ditemukan dalam kondisi utuh di perairan Kepulauan Karimunjawa pada pertengahan April 1989. Ikan ditemukan dalam kondisi sudah mati dan terdampar di pinggir pantai.

 

“Ikan raksasa itu dari Karimunjawa, itu ditemukan masih utuh dengan dagingnya. Ditemukan Karimunjawa pada tahun 1989,” ungkap Fais, Selasa (19/9/2021).

 

Nama Joko Tuo yang diberikan tidak bisa lepas dari penemu ikan tersebut, Mbah Manding.

 

“Pada waktu itu penemunya namanya Mbah manding kalau dikatakan beberapa orang menyebut ikan Joko Tuo karena memang salah satu penemunya tidak menikah sampai tua. Kalau bahasa Indonesia perjaka kalau orang jawa kan Joko, Tuo kan orangnya sudah tua,” ungkap dia.

 

Menurutnya, ikan itu jenisnya paus gajah yang merupakan ikan purba. Lantaran bagian kepalanya mirip dengan gading gajah.

 

“Itu termasuk jenis kan paus gajah, karena di kepalanya ada seperti gading gajah. Itu diperkirakan merupakan ikan purba, namun peneliti sampai sekarang masih menemukan ikan seperti itu tapi di perairan yang dalam,” terangnya.

 

Fais adalah salah satu orang yang membersihkan ikan paus tersebut. Dikatakan proses pembersihan memakan waktu 3 bulan sebelum akhirnya kerangka bisa dibawa ke museum.

 

“Tahun 1990 an, di sekitar masa Amin Ayahudin Sekdin (di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Karimunjawa. Dibawa menggunakan dengan kapal, dan dibersihkan tiga bulan baru dibawa ke museum Kartini,” papar dia.

 

Museum Kartini dibuka sejak Jepara menerapkan PPKM Level 2. Jumlah pengunjung kembali ramai, terlebih kegiatan pembelajaran tatap muka juga diizinkan.

 

“Kalau dibuka sejak PPKM Level 2 dan mengingat di Jepara juga diperbolehkan belajar tatap muka, wisata juga boleh dibuka. Antusias sangat tinggi, karena orang sudah lama tidak wisata, tidak dibuka ya. Tidak hanya wisata museum ini saja. Objek yang lain itu juga sangat ramai,” terang Fais.


(MM)

Download Ngaji Gus Baha
Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Ada Kerangka Ikan Raksasa di Museum R.A. Kartini, Ini Detailnya!

Viral News

Iklan

iklan