Tolak Galian C, Warga Desa Pancur Tutup Jalan Menuju Lokasi Tambang -->
Cari Berita

Tolak Galian C, Warga Desa Pancur Tutup Jalan Menuju Lokasi Tambang

Klikfakta.com
Jumat, 09 Oktober 2020

Menolak, Warga tutup jalan menuju lokasi galian C (KF-Ali).

Klikfakta.com, JEPARA 
– Puluhan Warga Desa Pancur, Kecamatan Mayong. Kabupaten Jepara melakukan penutupan akses keluar masuk truck dump Galian C  yang berlokasi di RT.03/01 Desa Pancur, Jumat (9/10/2020). Penutupan dilakukan dengan mengecor di beberapa  titik ruas jalan serta memasang papan bertuliskan penolakan warga terhadap aktivitas penambangan tersebut.


Penutupan  jalan ini merupakan buntut dari rangkaian panjang  aksi penolakan warga terhadap aktivitas penambangan itu.  Apalagi, saat warga mengetahui nantinya usai penambangan lahan itu akan digunakan untuk usaha kandang ayam.


Agus salah satu warga yang ikut menolak mengatakan , aksi penolakan ini bukan kali pertama dilakukan oleh warga, sebelumnya kepala Desa Pancur sudah melakukan mediasi antara warga dengan pengusaha tambang.


“Ini bukan pertama kalinya ada aksi penolakan oleh warga, sudah sering, bahkan  aktivitas penambangan spernah berhenti selama empat hari juga pernah dilakukan mediasi oleh  pihak desa namun tidak ada titik temu” ujarnya.


Menurutnya, warga  kecewa lantaran saat proses perizinan tambang seluas 8,32 Ha itu dirasa tidak melibatkan banyak warga. Terlebih penandatanganan perizinan dari Desa saat itu dilakukan Oleh Pelaksana Jabatan (PJ) Carik Desa.


“Secara Prosedur  warga menganggap terdapat kecacatan dalam proses perizinan, selain tidak melibatkan keseluruhan warga, tanda tangan dari desa pun dilakukan oleh PJ Carik” tambahnya.

Truck Dump mengangkut hasil tambang tampa gunakan penutup (Terpal).


Selain itu, Ari warga sekitar tambang menjelaskan, aksi  penolakan itu merupakan bentuk keresahan warga. hal itu, dikarenakan selama ini usaha tambang yang berada diDesa Pancur justru dikelola oleh orang luar Desa Pancur dan tidak banyak warga yang diperkerjakan.


“ Lahannya milik oraang Jepara, namun justru yang mengelola warga Demak. Itulah mengapa warga menolak, karena selama ini rata – rata keberadaan galian besar di desa pancur justru tidak dikelola oleh warga dan pekerjanya pun kebanyakan bukan warga pancur” jelasnya.


Tak hanya itu, kerusakan lingkungan akibat  banyaknya penambangan didesa pancur diakui sudah banyak dirasa warga. apalagi saat memasuki musim kemarau warga mengaku sering mengalami kekeringan.


Sementara itu, Arif Asharudin  Petinggi Desa Pancur justru enggan memeberikan tanggapan terkait aksi penolakan yang dilakukan warganya. Ia justru mengaku belum mengetahui permasalahan ini secara mendalam.


“Saya belum bisa memberikan keterangan apapun, masih buta dalam masalah ini, saat itu pak carik yang memeberikan izin” ujarnya.


Diketahui, Galian C batuan (Tanah Urug) tersebut memiliki izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi yang dikeluarkan oleh Pemprov Jateng atas izin Perorangan atas nama Suryo Hadi Wibowo yang Beralamat di kabupaten Demak, dengan luas 8,32 Ha dan jangka waktu perizinan lima Tahun.


Reporter : Ali Akbar.

Editor : Wahuy K.Z.

Flashdisk Ribuan Kitab PDF