Riwayat Hukum Kasus Galian C Ilegal, Ahmad Santoso
Cari Berita

Riwayat Hukum Kasus Galian C Ilegal, Ahmad Santoso

Klikfakta.com
Sabtu, 11 Juli 2020


Ilustrasi (KF.Istimewa).
Klikfakta.com, JEPARA – Penahanan Ahmad Santoso Petinggi Desa Gemulung, kecamatan Pecangaan, Oleh Polres Jepara pada Selasa malam 07 Juli 2020 mendapat  perhatian publik. Pasalnya,  kasus ini merupakan kasus kedua Santoso terkait penambangan liar/galian C ilegal.

Polres Jepara sendiri menyatakan Santoso ditetapkan sebagai tersangka setelah diduga melakukan praktik penambangan Galian C Ilegal. Penambangan itu dilakukan di Desa Pancur, Mayong. Ditahannya Santoso kali ini tentunya membuka ingatan publik terhadap perkara yang sama di tahun 2018. Bahkan, banyak yang berpendapat Penahanan Santoso tidak akan berlangsung lama.

Seperti diketahui, pada 27 November 2018. Santoso ditahan oleh kejaksaan Negeri Jepara terkait dugaan pelanggaran UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang pertambangan ilegal mineral dan batubara. Perkara tersebut merupakan limpahan perkara dari  Polda Jawa Tengah yang dilimpahkan ke Kejati Semarang lalu kemudian dilimpahkan Kejaksaan Negeri Jepara.

Waktu itu Santoso ditahan di Rutan kelas II B Jepara dan berstatus sebagai tahanan titipan oleh Kejaksaan Negeri Jepara. Namun, penahanan itu tak berlangsung lama, atas jaminan istrinya, 30 November 2018 malam Santoso  dibebaskan  dari Rutan kelas II B Jepara. Pengadilan Negeri Jepara mengabulkan surat permohonan istri Santoso terkait Permohonan peralihan dari tahanan Rutan kelas II B Jepara menjadi tahanan kota.

Cepatnya perubahan peralihan status yang disandang Santoso dari Rutan kelas II B, menjadi tahanan kota kala itu dinilai janggal oleh sejumlah Aktivis Jepara. Apalagi waktu itu pembebasan Santoso dilakukan pada malam hari. Banyak pihak berharap kasus tersebut bisa menjadi batu loncatan terhadap prantek – praktek galian c Ilegal di Kabupaten Jepara.

Sementara dalam peradilan perkara Santoso di Pengadilan Negeri Jepara, Rabu  05 Desember 2019. PN Jepara memutus Santoso terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana “Melakukan usaha penambangan tanpa IUP (Ijin Usaha Pertambangan), IPR (Ijin Pertambangan Rakyat), atau IUPK (Ijin Usaha Pertambangan Khusus)” sebagaimana dalam dakwaan. dengan pidana penjara selama 25 (dua puluh lima) hari dan denda sejumlah Rp15.000.000,00.

Putusan Santoso Jepara lebih ringan dari tuntutan Kejakasaan Negeri Jepara, kala itu Dita Andika Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Jepara  menuntut Santoso dengan pidana penjara selama 1 (satu) bulan dan denda sebesar Rp25.000.000.

Jelas, kasus yang saat ini disangkakan pada Santoso merupakan kasus dengan pasal yang sama. Sebelumnya, di tahun 2018 sudah pernah berperkara dan sudah berkekuatan hukum tetap.

Tentunya kasus ini  menarik untuk kita simak, apalagi ancaman hukuman maksimal melanggar UU Minerba nomor 4 tahun 2009. adalah 10 tahun dan denda paling banyak Rp10 miliar. Lantas dalam perkaranya kali ini, apakah Santoso akan kembali menghirup udara bebas, atau justru mendapat hukuman yang lebih berat ?


EDITORIAL

Flashdisk Ribuan Kitab PDF