Warga Rusun Kesulitan Mendapat Air Bersih, Plt Bupati : PDAM Seharusnya Bisa Menghitung Kebutuhan Air -->
Cari Berita

Warga Rusun Kesulitan Mendapat Air Bersih, Plt Bupati : PDAM Seharusnya Bisa Menghitung Kebutuhan Air

Klikfakta.com
Kamis, 06 Februari 2020

Klikfakta.com, JEPARA – Sejak enam bulan terakhir penghuni rusunawa mengeluhkan sulitnya mendapatkan air bersih. Pasalnya, pompa air yang dimiliki UPT Rusunawa tidak mampu menyukupi kebutuhan air bersih penghuni rusun, selain itu tambahan suplai air bersih dari PDAM Tirta Jungporo Jepara  juga dinilai tidak berjalan secara optimal.

Aan Fitriani, salah satu penghuni rusunawa blok C mengaku jika suplei air bersih tidak lancar setiap harinya, karena mesin pompa mengalami kerusakan. Air kadang ada saat pagi hari dan setelah itu tidak bisa lagi. “Ya kadang ada pagi dan sore saja airnya,” keluh Aan.

Hal senada disampaikan oleh Ali Rozikin, penghuni blok A. Menurutnya, ketersendatan air bersih sudah terjadi sejak berbulan-bulan lalu. “Saya tidak tahu persis berapa tangki yang dikirim, hanya saya kami meminta agar kebutuhan air bagi penghuni rusunawa terus tersedia, entah bagaimana caranya,” jelasnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Jepara Dian Kristiandi dalam tinjauan lapangan ke Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) yang ada di Kelurahan Jobokuto Kecamatan Jepara, Selasa (4/2/2020). yang didampingi oleh Asisten II Sekda Jepara Mulyaji, Plt Kepala Satpol PP dan Damkar Hery Yulianto, Kabag Perekonomian Edi Marwoto dan Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Pemukiman Jepara Azhar Ekanto.

Menurutnya, Setelah melihat kondisi di rusunawa, Andi mendapati fakta jika memang pasokan air bersih kepada penghuni masih belum mencukupi. Padahal, kata Andi, Perumda Tirto Jungporo selaku pemasok kebutuhan air bersih seharusnya sudah bisa menghitung kebutuhan air bagi penghuni rusunawa itu.

“Iya, memang ada kebutuhan air yang belum tercukupi. Nanti akan kita cek ke PDAM. Padahal ini harusnya bisa dihitung saat lancar kebutuhannya berapa, sehingga bisa disesuaikan,” kata Andi

Selain soal pasokan air, lanjut Andi, pengelola rusunawa juga diminta untuk lebih bertanggungjawab soal pengelolaan sampah. Pasalnya, banyak sampah yang berserakan dan perlu penanganan.

“Selain itu, juga saya perintahkan Disperkim untuk memperbaiki saluran air karena banyak yang tidak lancar. Ini menjadi penting karena akan berimbas pada kesehatan para penghuni rusunawa. Kasihan mereka jika tidak segera ditangani,” tandasnya.

Direktur Perumda Tirta Jungporo Prabowo mengakui jika pasokan air ke rusunawa memang terkendala. Hanya saja pihaknya sudah mengambil langkah dengan melakukan droping air bersih menggunakan truk tangki ke dua unit blok rusunawa.

“Untuk kebutuhan penghuni rusunawa, kita droping delapan tangki setiap harinya untuk blok A dan B. Sedangkan untuk blok C sudah ada sumur tersendiri,” jelas Prabowo saat dikunjungi oleh Plt Bupati Jepara di kantornya.

Tak hanya permasalahan air bersih. Nurina, penghuni lain di blok C mengeluhkan soal atap rusunawa yang banyak mengalami kebocoran. Karena bocorana ir hujan ini, ada instalasi listrik yang korslet dan nyetrum. “Ini pada bocor pak kalau hujan, bahkan pada nyetrum,” tandasnya.

EDITOR : ALI AKBAR

Flashdisk Ribuan Kitab PDF