2.000 Nyawa Melayang dalam Kecelakaan Lalu Lintas ini -->
Cari Berita

2.000 Nyawa Melayang dalam Kecelakaan Lalu Lintas ini

Klikfakta.com
Senin, 31 Juli 2017

Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho, S.I.K
klikFakta.com, JEPARA – Fenomena kecelakaan lalu lintas (Lalin) di Indonesia makin mengkhawatirkan, dalam satu jam orang yang meninggal di jalan raya sebanyak tiga orang, atau dalam sebulan dapat dirata-rata sekitar 2.000 orang tewas karena kecelakaan.
“Melihat data yang begitu sangat besar, membuat kita semua prihatin dan perlu langkah-langkah konkrit dalam rangka membantu masyarakat lepas dari bayang-bayang kecelakaan, atau tidak aman saat berkendara dijalan raya,” ujar Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho, S.I.K usai senam pagi bersama saat Car Free Day di alun-alun kota, Minggu (30/07/2017) dalam kegaitan launchingtahun keselamatan berlalu lintas untuk kemanusiaan tahun 2017.
Selain Kapolres beserta jajarannya, turut hadir pada saat launching tahun keselamatan berlalu lintas untuk kemanusiaan tahun 2017, Bupati Jepara Ahmad Marzuqi, SE beserta jajaran Forkopimda Jepara,  para perwakilan lima pilar keselamatan yakni Badan Perencanaan Pembangunaan Daerah (Bappeda), Dinas Kesehatan (Dinkes), Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang (DPUPR), dan Jasa Raharja. Hadir juga pada kesempatan tersebut pimpinan perusahaan transportasi se-Kabupaten Jepara, Club otomotif se-Kabupaten Jepara, dan para pelajar serta masyarakat.
Menurut AKBP Yudianto, Polri memiliki tugas pokok, fungsi dan peranan yang sangat besar dalam menjamin terciptanya keteraturan di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Antara lain sebagai penegak hukum, pemelihara kamtibmas dan pemberian perlindungan, pelayanan serta pengayoman kepada masyarakat. Salah satu wujud keseriusan Polri dalam rangka meningkatkan pelayanan dan kinerja adalah dengan diluncurkannya program promoter, yang merupakan salah satu program unggulan Kapolri.
“Program kerja ini merupakan akselerasi transformasi Polri menuju Polri yang profesional, modern, dam dipercaya masyarakat. Sehingga mampu memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat, khususnya Kabupaten Jepara,” ungkap Kapolres.
 “Alhamdulillah, selama dua tahun berturut-turut Kabupaten Jepara telah berhasil menjadi juara satu Indonesia Road Safety Award (IRSA). Harapan saya semoga prestasi bidang lalu lintas yang telah ditorehkan ini akan menjadikan Kabupaten Jepara sebagai kota yang cinta akan tertib berlalu lintas,” pungkasnya.
Sementara itu, Bupati Jepara Ahmad Marzuqi dalam sambutan mengatakan, budaya keselamatan berlalu lintas merupakan kebutuhan dan  harus didukung semua pihak. “Saya menyambut baik kegiatan ini, kita berharap dengan dicanangkannya tahun keselamatan berlalu lintas untuk kemanusiaan tahun 2017, ini akan dapat mengurangi tingkat kecelakaan di kabupaten tercinta kita ini,” ujarnya.
Terkait tingginya angka kecelakaan lalu lintas, dikatakannya, terdapat berbagai faktor yang menyebabkan tinggi angka kecelakaan. Diantaranya jumlah kendaraan yang semakin banyak,  dan faktor kelalaian pengendara.         
 “Untuk itu, saya menghimbau agar setiap pengendara sepeda motor untuk mematuhi tata tertib berlalu-lintas, gunakan helm standar, pakai spion dan selalu bawa surat-surat kendaraan. Begitu juga dengan pengendara mobil, selalu gunakan safety belt dan lengkapi surat-surat kendaraanya,” kata Bupati.
Sebelumnya, pencanangan tahun keselamatan untuk kemanusiaan pagi itu, diawali dengan pelepasan balon. Serta ditutup dengan penampilan Polisi Cilik (Pocil) dari SD Negeri 1 Panggang Jepara.
KF/352-ed


Flashdisk Ribuan Kitab PDF